Cari Apa Aja Di Sini

Google

Sabtu, 03 April 2010

Pandora dan Harapan yang Tersisa

Menurut mitologi Yunani, kehidupan di dunia ini dikendalikan oleh dewa-dewa yang menguasai elemen-elemen di dunia. Karena kekuasaan dewa inilah manusia diwajibkan memberikan persembahan kepada dewa. Suatu hari, manusia menipu Zeus (dewa petir, dewa tertinggi dalam mitologi Yunani). Manusia membuat dua tumpukan persembahan. Persembahan pertama berisi daging yang dilapisi kulit kerbau sehingga tampak tidak enak. Persembahan pertama adalah tulang yang dilapisi lemak sehingga kelihatan enak. Zeus pun tertipu dengan memilih tulang berlapis lemak.

Zeus akhirnya menyadari bahwa ia telah ditipu oleh Prometheus, hingga akhirnya ia memutuskan untuk menghukum manusia. Zeus mengambil api dari muka bumi, sehingga manusia memang mendapatkan porsi yang baik dari hewan buruan, namun harus menikmatinya mentah-mentah.

Karena harus memakan makanan mentah, manusia pun mulai sakit-sakitan. Prometheus, seorang Titan yang sangat menyayangi manusia, tidak tega jika keadaan ini terus berlanjut. Kemudian, Prometheus menyalakan sebuah obor menggunakan api dari matahari. lalu berlari dan memberikan api itu kepada manusia.

Zeus sangat marah melihat kejadian itu, dan memutuskan untuk memberikan hukuman yang berat kepada Manusia dan Prometheus. Ia memerintahkan agar Prometheus dibawa ke gunung Caucasian untuk dirantai dan setiap hari hatinya akan dimakan oleh elang raksasa, untuk kemudian tumbuh lagi di malam hari.

Untuk menghukum manusia, Zeus memerintahkan Hephaestus, pandai besi para dewa, untuk menciptakan seorang gadis, wanita pertama yang keturunannya nantinya akan membawa petaka bagi ras pria. Kemudian semua dewa memberikannya berkah. Athena memberikannya kemampuan untuk menjahit, dan menenun. Aphrodite memberikannya kecantikan. Hermes memberikannya kemampuan untuk berbohong dan kelihaian berbahasa. Dewa-dewa olympian lainnya juga turut memberikannya berkah. Suara yang indah, rasa menyayangi, dan lainnya. Lalu Hermes memberinya nama "PANDORA" yang artinya "Berkah dari Semua" karena seluruh Olympian memberikannya berkah.

Zeus memberikannya dua hadiah, yang pertama adalah rasa ingin tahu yang besar dan yang kedua adalah sebuah kotak. Zeus berpesan pada pandora bahwa hadiah yang terakhir ini, hanya berharga selama masih berada di dalam kotak. Kemudian, Hermes mengantarkannya kepada Epimetheus yang saat itu sedang tinggal bersama manusia, sebagai hadiah.

Prometheus mengetahui hal ini dan telah memberitahukan kepada saudaranya, Epimetheus, untuk tidak menerima hadiah apapun yang diberikan oleh Zeus. Namun Pandora terlalu cantik untuk ditolak, sehingga Epimetheus pun menerimanya.

Tahun berlalu, hingga suatu hari, Pandora tidak mampu lagi menahan keingintahuannya dan membuka Kotak yang diberikan Zeus. Maka terlepaslah dari kotak itu, semua kejahatan dan penyakit yang akan membawa bencana bagi manusia. Pandora panik, dan langsung menutup kotak itu, namun yang tersisa di dasar kotak hanyalah satu, yakni "Harapan".

Ya itu cerita mitologi Yunani tentang Pandora. Seorang gadis yang dijadikan hukuman untuk manusia. Tapi sebetulnya apa salah Pandora sehingga ia menjadi alat penghukum manusia?

Pandora memiliki berkah dari semua dewa sehingga membuat dirinya hampir sempurna dimata manusia. Memang kesempurnaan bukanlah sebuah berkah. Justru kesempurnaanlah yang dapat menghancurkan manusia.

Lalu di dalam kotak yang dibawa Pandora, tersisa sebuah keburukan yaitu harapan. Mengapa harapan disebut sebagai keburukan? Bukankah dengan harapan manusia dapat menjalankan hidupnya? Tanpa harapan maka hidup manusia menjadi hambar tanpa semangat mencapai harapan tersebut. Tetapi ternyata dibalik sebuah harapan terdapat kutukan yang sangat kejam.

Harapan dapat membuat kita hidup dan selama kita terus hidup maka penderitaan dari isi kotak Pandora yang telah lepas akan terus kita rasakan. Seperti orang yang sakit parah. Ia dapat terus hidup karena ada harapan, tetapi selama hidupnya itu ia akan merasakan sakit karena penyakitnya tidak dapat disembuhkan.

Menurut Seorang filusuf Jerman bernama Friedrich Wilhelm Nietzsche:

"Zeus did not want man to throw his life away, no matter how much the other evils might torment him, but rather to go on letting himself be tormented anew. To that end, he gives man hope. In truth, it is the most evil of evils because it prolongs man's torment."
Yang artinya,
"Zeus tidak menginginkan manusia untuk mengakhiri hidupnya (bunuh diri), sebesar apapun bencana yang menyiksa manusia. Tetapi Zeus menginginkan manusia untuk melanjutkan hidup dengan diterpa oleh bencana yang baru. Untuk itu, Zeus memberikan harapan bagi manusia. Sebetulnya harapan adalah bencana terburuk dari bencana yang lainnya karena harapan memperpanjang penderitaan manusia."

Oleh karena itu, berhati-hatilah dengan harapanmu, karena harapanmu dapat menjadi siksaan bagi dirimu sendiri.

5 komentar:

Angling mengatakan...

tema yg menarik djonie,,

jarang2 baca mitodology yunani gw,,,hehe,,

Gw setuju banget tuh sama harapan,,

harapan emang salah satu hal yg bikin kita lebih "manusia" daripada mahkluk lainnya,,

Beware of what u wish for, but only for better tomorrow..

DJoniE mengatakan...

Ati2 juga sama harapan.. Berharap sesuatu yg positif itu bagus buat motifasi, tapi jangan terlalu berharap...
Harapan klo dibawa terlalu tinggi, bakal bikin sakit klo nanti harap itu nggak sesuai sama yg lo pengen..

Meys mengatakan...

WAH...jadi tahu nih.
kalau Pandora itu sebenarnya... sebuah berkah.. tapi kok menjadi petaka ya??

Komputer Bekas Murah mengatakan...

wah baru pertama nich baca filsof

primadianto mengatakan...

wah bagus nih djon.,