Cari Apa Aja Di Sini

Google

Selasa, 22 Juli 2008

Jangan Cabut Listrik Kami

Woy, gw udah di Jogja lagi... Begitu sampe sini gw udah harus langsung bertempur sama bahan-bahan remidial gw ntar.. Jangan sampe kebodohan gw kemaren terulang lagi... Ayo semangat memperbaiki nilai!!!

Tapi ternyata bukan cuma otak gw doank yang harus berjuang.. Perekonomian gw juga harus berjuang nih.. Masalahnya, belom juga 3 hari gw ada di Jogja, duit gw udah hampir terkuras habis... Tabungan gw waktu liburan di Jakarta kemaren abis deh buat nutupin duit yang keluar hari ini... Padahal selama di Jakarta, gw udah berusaha sekuat tenaga buat gak jajan di luar biar duit tabungan yang rencananya buat kawin traktir temen-temen pas gw ultah ntar bisa kekumpul...

Jadi gini ceritanya.. *layar monitor jadi blurry, trus keluar efek-efek suara*... Abis kuliah tadi pagi, gw emang udah niatin buat bayar tunggakan internet di kontrakan gw di Jogja... Duit dari temen-temen udah di tangan gw semua.. Berangkatlah gw siang itu sama temen gw... Yak Internet sudah dibayar.. Hutang lunas, lega rasanya... Sensasinya tiada tara, hingga gw nggak bisa lagi berkata-kata... (aduh, mulai lebay deh)...

Tapi bukan bayar internet itu yang jadi masalah.. Masalah baru mulai setelah gw landing di kontrakan.. Rencana hati pingin tidur-tiduran sambil dengerin lagunya Sore sampai akhirnya merasakan mati suri di taman (liriknya Setengah Lima by Sore)... Tiba-tiba dari arah luar kedengeran suara motor... Pengendara motor itu langsung masuk ke halaman rumah, trus kedengeran suara ribut-ribut di luar.. Klotak, glatuk, duk, duar... Gitu kira-kira suaranya...

Perasaan gw gak enak, gw langsung keluar buat nyamperin tuh orang... Ternyata di depan pintu udah berdiri sesosok manusia bertubuh besar (gemuk), berkulit hitam, bermuka datar, dan berambut botak... Dengan sebuah kata maaf, dia langsung ngasih gw selembar surat... Nyet, itu bukan surat cinta dari Sandra Dewi, ato surat ajakan bergabung dari band Nirvana!! Itu surat pemutusan listrik kontrakan gw!!! Seinget gw gw cuma ngutang 2 bulan deh.. Kok udah mo di putus aja sih?! Mas-mas yang berdiri di depan gw bilang klo dia nggak tau apa-apa.. Dia cuma di suruh nyabut doank.. Gw akhirnya mohon-mohon minta belas kasihan ke mas-mas pencabut listrik itu... Mana duit di dompet gw gak ada sepeserpun gara-gara abis bayar internet tadi.. Mo nalangin tagihan listrik pake apa? Akhirnya MCB (gambar terlampir) di cabut... Listrik pun mati total...

Dalam kondisi setengah gelap (maklum masih siang hari), gw telpon semua temen kontrakan gw... Yang berhasil nyambung suma satu ekor... Yang satu ekor lagi HPnya ketinggalan di kamarnya... Akhirnya dengan formasi 2 orang itu, kita langsung ngumpulin duit seadanya... Yang penting cukup buat bayar tagihan listrik, trus berharap dendanya dibawah 100rb.. Duit kekumpul, berangkatlah kita ke PLN...

Di sana kita harus ketemu bapak-bapak kurus berambut putih yang usianya sepertinya sudah cukup dewasa (gw anti pake kata tua)... Untung temen yang gw bawa ini jago berkelit dan bersilat lidah... Akhirnya kita negosiasi sama si bapak yang sudah sangaaat dewasa itu... Akhirnya dia bilang bisa bantu kita, tapi cuma kali ini aja... Kita di suruh nego lagi sama mas-mas pencabut listrik itu... Bah, kok jadi muter-muter gini ya?

Di luar gedung PLN, kita telpon-telponan sama mas-mas pencabut listrik itu... Si mas-mas itu masih bersikeras klo kita harus ketemu sama bapak yang sangat dewasa itu tadi... Lah, kita udah di gedung PLN ini... Udah curhat kita sama beliau... Kok si mas masih belom luluh hatinya ya? Mungkin emang orang yang dipilih buat jadi ahli cabut listrik itu harus punya hati sekeras batu kali ya? Setelah perdebatan yang agak panjang dan kita sempat jadi tontonan orang-orang yang mau bayar listrik, akhirnya si mas-mas pencabut listrik luluh juga hatinya... Kita di suruh balik lagi ke rumah, dan nanti diselesaikan di rumah aja... Balik lagi lah kita ke kontrakan...

Sampe di kontrakan, si mas-mas belom dateng.... Setelah ditunggu-tunggu, akhirnya nongol juga batang hidungnya.. Dia datang sambil senyum, trus nyalamin tangan kita... Lah, tadi waktu nyabut gak pake basa-basi apa-apa loe... Udah mo dapet duit hasil "nego", nyengir loe sekarang... Nego pun dilanjutkan... Akhirnya kita sepakat buat "nitip" bayar tagihan listrik kita + "denda" ke mas-mas pencabut listrik itu... Yah, mo gimana lagi... Emang ini jalan yang terbaik buat kita... Kita sepakat, MCB di pasang lagi, lampu nyala lagi... Hore!!!

Ya, gw akuin, kita emang curang dalam nyelesein masalah ini... Tapi masalahnya petugasnya (pimpinannya malah) mancing kita buat ngikutin jalur curangnya... Gimana lagi coba? Siapa yang nggak mau dikasih jalan pintas?

Udah lah, ini pelajar buat kita... Jangan suka ngerapel bayar listrik... Sekarang gw hemat-hemat listrik deh... Sekalian buat bantu PLN yang udah gw rugikan...

2 komentar:

fragaria mengatakan...

waaa... makanya jgn suka ngutang! :P

byurix mengatakan...

hahahaaahaha
kapan nih jon??

koq bisa sih?
emangnnya gak ada yg ingat bayar ya??
jangan2 duitnya pada lo embat lagi...
hehehe